Sunday, May 8, 2011

episod yang berulang

"uwekkk...uwekkkk" Bunyi tangisan seorang bayi kecil memecah kesunyian pagi. Entah apa yang menyedihkan dia sehingga semua penghuni rumah yang lain terpaksa bangkit daripada tidur kerana tidak tahan dengan bunyi esak tangis yang begitu kuat.

Bau lempeng goreng yang sedang disediakan ibunya menerobos di segenap ruang dapur, namun tidak mampu meyusutkan tangisan bayi kecil ini yang bagaikan tiada henti.

"alahai sayang, kenapa ni? kenapa sedih ni? meh nenek berdondang untuk sayang.." Suara lembut penuh kasih neneknya bagaikan hanya angin dingin yang mengepak daun tingkap dan berlalu pergi tanpa meninggalkan jejak. Raungan bayi kecil ini menenggelamkan irama dondang sayang nenek itu. Entah apa yang menyakiti hati kecil yang tiada noda ini.

Digendong bayi itu ke sana ke mari. Kokok ayam jantan tidak dihirau. Decit burung kelicap tidak diendah. Indah alam sedikitpun tidak mampu memujuk lara hati bayi kecil ini. Nenek sudah putus asanya. Segala pintu telah diketuk, segala tepuk telah ditampar, segala lenggok berirama tapi tangisan bayi ini bagaikan inginkan sesuatu yang selagi tidak kedapatan selagi itu halilintar bergegar.

Dihulurnya bayi kecil kepada ayah yang sedang leka menatap khabar harian sambil meneguk kopi panas. Kononnya bila didukung ayah, boleh reda sedikit gusar nenek. Tapi lain pula yang bertandang. Sebaik saja tangan ayah menyambut bayi kecil untuk didukung, esak tangisnya makin menjadi-jadi.

Uwekkkkk..uwekkk. makin lama dibiar- makin gundah dirasa. Tangisnya bagai ternampak gerombolan hantu raya sedang berupacara. Mati kutu ayah dibuatnya. Lempar ke langit sudah, Suap botol susu sudah.  "Haish anakku, apalah yang dapat menghentikan gusar hatimu ini? "

Nenek bingkas memanggil ibunya yang sedang asyik menggoreng lempeng. Risau jika dibiar makin melarat. Menangis tak berhenti, lama-lama tercekik nanti. Bingkas saja ibunya berlari dari dapur ke arah bayi kecil itu. Bingkas juga dia menyambut dukungan dari ayahnya. Bingkas juga mulut melafaz basmallah.

Khali.

Guruh berdentum lenyap sepantas mata yang berkelip. Bagaikan radio gila yang terputus arus elektrik. Bagaikan singa yang dipekup mulutnya. Senyap terus!

Padanlah, sentuhan ibunya yang dicari-cari selama masa. aduhai bayi kecil.

***

Kalau dulu bila menangis, ibu berada disamping. Bila berjauhan mahu menangis sudah tiada pendamping.

Selamat Hari Ibu, Ma ! :D

2 comments:

Anonymous said...

so sweet..
pndai btol anda mengarang

herman rawi said...

so sweet, pandai betul anda memuji :D